Followers

Rabu, 9 Mac 2011

Pemburu haram yang wangi, tewas akhirnya.

Keeooooooooook.

Keeooooooooook.

Keeooooooooook.

Pung pang pung pang... riuh rendah bunyi dari arah reban ayam kecil di tepi pagar belakang rumah.  Abahintan yang sedang menonton Tv bingkas bangun, capai lampu suluh serta parang panjang serta lastik.

Keeooooooooook.... yang keempat terus senyap.

Tiga malam sudah juga begitu, tapi disebabkan hujan masih belum teduh biarkan saja keooooookan ayam senyap dengan sendirinya.. Pagi esoknya bila dijengah, tinggal bulu-bulu yang bertebaran di dalam reban.

.

Si merah telah tiada.  Hanya bulu-bulu merah yang tinggal dengan ciapan lima ekor anak yang baru dua hari menetas.  ...DI SINI 


Malam ini pula,   kira-kira sejam selepas hujan berhenti.  Keooooooookan bergema lagi.  Abahintan dengan ditemani Along sebagai juru suluh bergegas ke reban kecil di belakang rumah.  Keooooookan telah berhenti sebaik kedua beranak sampai.  Sesampai saja di luar reban dan dalam cahaya  lampu suluh, kelibat sipemburu haram sedang berusaha menundukkan si putih, siputih telah terkulai layu. 

Seekor lagi ayam belaan abahintan tewas ditangan pemburu haram.  Pemburu haram yang masuk ke dalam reban dengan cara mengoyakkan jaring akhirnya tergamam dengan cahaya lampu suluh.  SiPutih dilepaskan dari cengkaman dan pemburu haram cuba melepaskan dirinya, namun dalam kekalutan pemburu haram tidak berjumpa jalan keluar.  Gagal meloboskan diri untuk keluar.

Abahintan dari luar berusaha keras pula untuk menewaskan sipemburu haram.  Dengan bersenjatakan lastik dan beberapa butir peluru batu, pemburu haram akhirnya kelemahan dan peluru  batu terakhir mengena tepat ke kepalanya. Pemburu haram terus rebah, dan akhirnya tewas.

Petang semalam jiran sebelah rumah juga mengadu perkara yang sama, seekor ayam belaannya juga telah hilang.  Yang tinggal hanya bulu-bulu ayam berserakkan di dalam reban.  Mungkin juga hasil onar pemburu haram yang sama.

Habis sudah dua ekor ayam betina belaan yang masih tinggal dari saki baki penyakit sampar sebelum ini.  Yang tinggal kini lima ekor anak ayam si merah yang baru beberapa hari menetas dan kini menjadi yatim piatu.  Ayam putih pula meninggalkan enam biji telur yang sedang dieramkannya.  Hasilnya nanti tentu akan menjadi telur tembelang.


Disebabkan semangat berkobar ibuintan hendak melihat sipemburu haram, maka abahintan membawanya ke beranda di tepi rumah.  Azim yang sedang belajar dibilik sebelah beranda, keluar menegur, 'ibu rebus ketupat ke'

Ibuintan pun  menjadi heran juga, tiba-tiba kawasan rumah semerbak dengan bau pandan yang amat wangi,  sewangi ketika kita merebus ketupat segera.  Patut juga azim bertanya begitu. 

'Bang, kenapa wangi sangat ni, macam bau pandan'.

'Benda ni lah' tunjuk abahintan.

Seakan kucing, namun inilah rupanya si pemburu haram itu.  Seekor musang yang dikenali sebagai musang pandan atau musang pulut.  Bermuncung panjang, gigi yang tajam serta ekor yang panjang. Memang wangi, se wangi pandan.

Timbul juga kasihan melihatnya apatah lagi sangat mirip dengan seekor kucing, tapi mengenangkan ianya telah mejadi musuh kepada orang kampong di sini, maka elok rasanya ia tewas malam ini.  Rasanya telah beberapa ekor juga ayam belaan abahintan yang telah menjadi habuannya.  Banyak juga anak-anak ayam yang hilang begitu saja selama ini tanpa meninggalkan kesan atau bangkai.

Moga anak ayam lima ekor yang kini kehilangan ibu dapat membesar dengan baik dan tidak menjadikan reban kecil di belakang rumah sepi tanpa penghuni. Sayang juga melihat lebihan nasi terbuang begitu saja jika tiada ayam


//seekor ayam kampung di kampung harganya RM18 seekor

15 ulasan:

Tanpa Nama berkata...[Reply]

Orang Kelantan panggil "Bokbong".Berkebolehan untuk meniru suara ayam sebagai umpan untuk menghampirinya

zul permatang badak berkata...[Reply]

Ia mirip kucing....duduk diam2..takut bokbong...itulah ayat untuk usik budak2.....
budak2...4/5..6 tahun gemar main kat tanah waktu malam......kalau dpanggil naik buat tak reti je....sebut bokbong.......ha...ha..reti takut....

white rose berkata...[Reply]

sy ingatkan kucing tdi...
urm, dia dh jadi ancaman mmg kena usir atau bunuh la...

bkn kita ade niat jahat

IMANSHAH berkata...[Reply]

bokbong memng jahat..tahniah penangkapnya

Kakzakie berkata...[Reply]

Oh.... musang itu berbau pandan. Tak tahu kakak. Kakak tengok macam wolf pulak. :)

kak long berkata...[Reply]

wah hebat abah intan,dengan peluru batu yo kiok terus musang pandan durjana tu..hebat hebat hebat....!

ahmad humairi berkata...[Reply]

assalamualaikum,

tetiba bau wangi...kalau tak tahu puncanya....memang sahla.

Cik Ina minat Do do Cheng berkata...[Reply]

Baca dari awal, ingat kan orang.rupanya musang.ptutlah ada pepatah musang berbulu ayam. musang ni makan ayam ye.ganas betul.gigi taring dia tajam.

Mohamad berkata...[Reply]

Ganas juga binatang tu ye.. kalau saya memang tak berani nak melawan..

Tengok gambar tu.. geli pun ada..

Insan Marhaen berkata...[Reply]

musang pun ada jenis juga ya... nasib baik bukan musang berjanggut!

kak Erna berkata...[Reply]

ibuintan..ada lagi musang pandan sekarang ni ye..
lama dah tak dengar pasal musang pandan ni

Yan berkata...[Reply]

Saya mmg suka ayam kg . Di rumah tiap minggu mmg beli ayam kg. selalunya 2 ekor sekitar RM25 -26.

azlina berkata...[Reply]

kak nah...jgn kata di kg kak...ni di taman perumahan ina ada musang tiap2 malam dia main skate board atas bumbung dulu ingat apa...berderap bunyi ats bumbung sampai naik seram bulu roma...rupa nya musang berbulu..
sampai sekaran masih ada..mungkin sebab jiran dpn dan sebelah bela ayam dia duk cari mangsa le tu..
tapi musang ni tak tahu le wangi ke busuk..

ummu berkata...[Reply]

assalamualaikum kak ibuintan
subhanallah,rezki akak bertemu nmusang berbau wangi tu.selama ni, saya cuma dengar cerita tentang musang ni.khabarnya daun pandan akan lebih wangi kalau musang ni duduk/lalu di pokok pandan itu

Amy Syaquena berkata...[Reply]

Tak suka musang bunyinya menyeramkan..