Followers

Selasa, 30 April 2013

Tak sayang anak ke?



Seminggu yang tidak bersua di alam blogger. Minggu yang memang menguji tahap kesabaran.  Memang meletihkan sangat.  Banyak sangat program dan aktiviti yang perlu dilakukan.  Talian internet juga sangat menguji, terlalu perlahan. Demam akibat nak pilihanraya juga agaknya.  Dah la masa ni urusan online sudah bermula, dengan capaian internet yang sangat semput ni, urusan memasukkan markah terpaksa ditangguh-tangguhkan lagi.


Ini cerita semalam.  Kisah seorang murid perempuan tahun enam, menangis mengadu sakit perut disebelah kanannya.  Tengok cara menangisnya memang sakit sangatlah.  Cemas kami dibuatnya, takkan nak sapu minyak angin saja..  Maka setelah disoalsiasat 'kebenaran' sakitnya, keputusan dibuat untuk  menghantarnya  ke unit kecemasan Hospital Tunku Najihah K. Pilah.  Pergi bersama seorang guru lelaki yang bertugas mingguan dan ditemani seorang rakannya yang juga ahli Kelab Doktor Muda sekolah.  Sepanjang perjalanan juga masih menangis.  Mengerang kesakitan sepanjang perjalanan.  Tiba di unit kecemasan dalam pukul dua belas setengah.  Terus dibawa ke dalam bilik dan dibuat pemeriksaan.Memang betul-betul sakit kali ini!


Setengah jam, satu jam dan menjangkau dua jam  kami menunggu di sana. Bila doktor memaklumkan terpaksa mengambil sampel air kencing dan darah untuk diuji serta akan buat imbasan x-ray, ibuintan terpaksa meminta nombor telefon bapanya sebab  sudah pukul dua setengah petang dan doktor memaklumkan untuk mendapatkan keputusan ujian akan mengambil masa sedikit.  Namun  beberapa kali menelefon bapanya tetapi tidak berjawab.  Minta nombor telefon emaknya, jawabnya pula tak tahu. Tanya berulang kali tetap tak tahu. ;Tak tahu ke tak ingat? 'Tak tahu' masih itulah juga jawapannya.  Pelik.

Setelah melihat  cikgunya bengang bila telefon tidak berjawab serta tidak dapat menghubungi warisnya yang lain, barulah murid ini membuka mulut bercerita memberitahu bahawa ibubapanya  telah bercerai. Bapanya telah berkahwin lain dan murid ini tinggal dengan bapa dan emak tirinya.  Dia tidak tahu emak kandungnya tinggal di mana sebab  mereka sudah lama tidak berhubungan.  Pelik sangat rasanya bagaimana emaknya boleh meninggalkannya begitu saja. Tanpa khabar berita dan bertanya khabar.  Bila ditanya tidak rindu ke dengan emak, dia hanya diam membisu.

 Dengar ceritanya semenjak penceraian kedua ibubapanya inilah dia sering mengadu sakit perut, hingga ada juga yang dirujuk sampai  ke hospital.  Dalam ketika ada yang betul-betul sakit terselit juga yang 'buat-buat' sakit.  Mungkin ada alasan mengapa perkara 'buat-buat' sakit ini berlaku.

Jadi setelah warisnya masih tidak dapat dihubungi, maka terpaksalah kami menunggu juga sampai semua urusan selesai.  Setelah tiga jam baru semuanya selesai.  Pukul empat petang kami tiba di sekolah semula. Tiada juga penjaganya yang menunggu. Memang tak ambil kesah langsung tentang kelewatan anaknya balik dari sekolah.  Tak ada langsung usaha bapanya untuk berjumpa dan bertanya pihak sekolah tentang anaknya.  Tidak risau langsung.  Sebab dah petang terpaksalah ibuintan meminta seorang penjaga yang kebetulan berada di sekolah menghantarnya balik ke rumah.


 
DM Husna yang sentiasa mencatat pergerakan dan tindakannya untuk dilaporkan dalam buku catatan aktiviti Doktor Muda ... memang ada tokoh menjadi seorang doktor seperti yang dicita-citakannya.  Husna paling bengang bila bapa rakannya tidak dapat dihubungi.  Dia terkilan sangat sebab tercicir kelas tambahan petang yang bermula pukul dua setengah petang.


DM Husna juga diberi peluang berada di dalam bilik semasa doktor menjalankan pemeriksaan dan rawatan awal kepada rakannya.  Ibuintan saja memberinya peluang melihat kerja doktor yang sebenarnya ketika berhadapan dengan pesakitnya.



Menemankan rakannya mengambil ubat di farmasi

Selain itu dalam masa tiga jam menunggu ibuintan bersama Husna sempat juga mengambil beberapa pamplet yang disediakan. Baca dan bawa  balik untuk diletakkan di bilik KDM.  Sejak menjadi guru pembimbing ni, semua wad hospital di situ dah diterjah semata-mata untuk mendapatkan pamplet yang disediakan pihak hospital untuk diletakkan pula disudut informasi di bilik KDM.  Hey macam-macam kojo skarang ni!



... moga ibu kandung anak ini tergerak hati  untuk menemui dan memberinya kasih sayang yang diperlukan oleh seorang anak yang selayaknya. Jangan jadikan perceraian sebagai alasan untuk membiarkan seorang anak hilang serta dahagakan kasih sayang ibu dan bapanya.


.






7 ulasan:

zulaikha megat berkata...[Reply]

Ya Allah kesiannya anak ini..kekurangan kasih sayang...baca ni terus teringat kat anak saya yang berada di asrama..rindu mereka sangat sangat..

NzA berkata...[Reply]

Kesiannya...kenapa la ada ibu yg sanggup brpisah kasih dgn anknya...yelh kita xtahu siatusi sebenar ttp rasa amat trkilan dgn keadaan begini krn kita juga seorg ibu...naluri seorg ibu trhdp anak......

Pn Kartini berkata...[Reply]

salam Ibuintan..:)

Kita yang baca citer akak ni pun rasa simpati dan sedih....aduhai

Hijab Valley berkata...[Reply]

Salam sister..jemputlah berkunjung ke blog Hijab Valley utk melihat shawl dan tudung dari HV collection. Promosi sempena pembukaan blog ini sedang diadakan sehingga 30 mei 2013. Stok terhad.

Terima kasih.
~Hijab valley~
http://hijab-valley.blogspot.com

MulutPayau berkata...[Reply]

Kesiannya....
Apa lah salah budak tu kan..sehingga dilupakan oleh ibunya...

Ibu Lala berkata...[Reply]

kesiannye. nape la buat kat anak camtu kan. mmg x syg anak betul. kalau ye pundah berpisah jgn la buat anak mcm tu kan. nauzubillah.

Ibuhani berkata...[Reply]

hmmm.....mak mcm ni pun ada! heran betul...